Home » , » Niat Shalat Rawatib dan Macamnya

Niat Shalat Rawatib dan Macamnya


I. Pengertian sholat sunnah rawatib


Shalat sunat rawatib adalah shalat sunnat yang mengikuti atau mengiringi shalat fardhu lima waktu dan merupakan shalat sunnat yang senantiasa dikerjakan oleh Rosulullah SAW baik sebelum shalat fardhu maupun sesudah shalat fardhu. 

shalat sunat rawatib itu sendiri jika dilihat dari segi waktu mengerjakannya, maka dapat di bagi menjadi dua yaitu shalat sunnat rawatib Qobliyah dan sholat sunnat rawatib Ba’diyah. Dan jika dilihat dari segi hukumnya, maka shalat sunnat rawatib dapat dibagi menjadi dua yaitu sunnat rawatib mu’akkad dan rawatib ghoiru mu’akkad.

II. Macam macam shalat sunnat rawatib

  • Shalat sunnat rawatib mu’akkad

Shalat sunnat rawatib muakkad adalah shalat sunnat yang sangat dianjurkan untuk dikerjakan. Berikut ini adalah yang termasuk dalam shalat sunnat rawatib mu’akkad : 
  • Dua rakaat sebelum shalat Zhuhur
  • Dua rakaat sesudah shalat Zhuhur
  • Dua rakaat sesudah shalat Maghrib
  • Dua rakaat sesudah shalat isya’
  • Dua rakaat sebelum shalat shubuh
  • Dua rakaat sesudah shalat Jum’at
Hal ini sebagaimana yang telah diterangkan oleh Rasulullah SAW di dalam sabdanya yang telah di riwayatkan Imam Bukhari dan Muslim dari Ibnu Umam ra. Yaitu : 

“ Saya menghafalkan 10 rakaat ( shalat sunnat ) dari Nabi SAW yaitu dua rakaat qobliyah (sebelum) Zhuhur, dua rakaat ba’diyah (sesudah) Zhuhur, dua rakaat ba’diyah (sesudah) maghrib di rumahnya, dua rakaat ba’diyah (sesudah) isya’ di rumahnya, dan dua rakaat sebelum shalat subuh “ ( HR Imam Bukhari dan Muslim dan riwayat lain dari dua rawi tersebut yaitu disebutkn “ Dan dua rakaat ba’diyah jumat di rumahnya”. )

Berdasarkan sabda Rasulullah tersebut maka jelaslh bahwa shalat sunnat rawatib paling utama itu adalah di kerjakan di dalam rumah. Sebagaimana yang telah di jelaskan oleh Rasulullah SAW di dalam sabdanya yang artinya :

“Shalatlah kamu di rumahmu , sesungguhnya shalat yang paling utama adalah shalat seseorang yang dikerjakan di rumahnya kecuali shalat fardhu “.

Secara umum shalat sunnat rawatib memiliki banyak keistimewaan atau keutamaan dan manfaat yang sangat besar sekali. Yaitu sebagaimana yang telah diterangkan dalam sabda rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh Imam Ibnu majjah yang artinya sebagai berikut :

“ Sesungguhnya perkara yang pertama kali yang akan diperhitunhkan adalah dari seorang hamba muslim pada hari kiamat (nanti) adalah shalat fardhunya. Jika ia melakukannya dengan sempurna maka sempurnalah semu amal perbuatannya. Tetapi jika tidak, dikatakan (kepada para malaikat) “Perhatikanlah apakah ia mengerjakan dari salah satu shalat sunnat (rawatibnya). Jika ia mengerjakan shalat sunnat (rawatibnya) shalat fardhunya menjadi sempurnakarena shalat sunnat (rawatibnya). Kemudian seluruh amal fardhunya diperlakukan seperti itu pula”.

Dan untuk lebih jelasnya lagi mengenai shalat sunnat Rawatib yang termasuk dalam sunnat muakkad, maka disini akan kami uraikan secara sngkat satu per satu.

Berdasarkan kesepakatan para Ahli Fiqih ( ittifaq Fuqoha' ), letak niat ada di dalam hati ( wajibnya ). Dan menurut Jumhur Fuqoha' ( mayoritas Ahli Fiqih ) kecuali Maliki, bahwa " pengucapan" niat dengan lisan hukumnya sunnah, hal ini karena membantu hati dalam merealisasikan niat tersebut. Agar pengucapan dan pelafalan itu membantu " daya ingat", sedangkan Maliki tidak memandangnya sunnah karena tidak manqul dari Nabi saw. (Sumber : mudarosahkajianfiqih.blogspot.com)

  • Shalat sunnat Qobliyah subuh

Shalat sunnat qobliyah subuh itu memiliki keistimewaan dan keutamaan yang sangat besar sekali , yaitu bagi orang yang mau mengerjakannya akan mendapatkan pahala yang sangat besar sekali. Dimana kebesaran itu lebih baik dari bumi dan seluruh isinya. Sebagaimana yang telah di tegaskan oleh Rasulullah SAW dalam sabdanya.

Shalat sunnat rawatib Qobliyah subuh ini dikerjakan dengan dua rakaat sebelum melakukan shalat subuh ( setelah masuk waktu shalat subuh ). Dan mengenai cara mengeerjakannya, itu sama saja dengan mengerjakan shalat fardhu ataupun shalat shalat lainnya baik gerakannya maupun bacaanya. Hanya saja niatnya saja yang berbeda. Adapun surat yang dibaca pada rakaatnya tidak ditentukan secara resmi, akan tetapi lebih baik juka membaca surat alkaafirun pada rakaat pertama dan sutar al ikhlas pada rakaat ke-duanya. Adapun lafadz niat shalat sunnat rawatib qobliyah subuh yaitu :
 USHALLII SUNNATASH SHUBHI RAK'ATAINI QABLIY-YATAN LILLAAHI TA'AALAA. Artinya:"Aku (niat) shalat sunat qabliyyah subuh 2 rakaat, karena Allah Ta'ala."

  • Shalat sunnat Qobliyah Zhuhur

Sama halnya dengan shalat sunnat Qobliyah subuh, shalat sunnat qobliyah zhuhur pun meiliki banyak keistimewaan dan keutamaan. Diantaranya yaitu :

  • Bagi yang mau melaksanakan shalat sunnat qobliyah zhuhur sebanyak empat rakaat dan di ikuti empat rakaat sesudahnya, maka ia akan di jauhkan oleh Allah SWT oleh siksa api neraka. Sebagaimana yang telah di terangkan oleh Rasulullah SAW di dalm sabdanya.
  • Dapat menjadikan amal sholeh yang akan segera naik ke langit. Karena pada waktu itu yaitu waktu dimana matahari mulai tergelincir pintu pintu langit di buka. Sebagaimana yang telah di jelaskan oleh Rasulullah SAW dalam sabdanya yang artinya :

“ bahwa Rasulullah SAW biasa mengerjakan shalat 4 rakaat setelah matahari tergelincir sebelum shalat zhuhur dan beliau bersabda : sesungguhnya inilah saatnya, pintu pintu langit dibuka, maka dari itu aku ingin agar yang naik dari diriku pada saat ini adalah amal yang shalih “ ( HR imam Tarmidzi dai Abdullah bin Saib ra )

  • Bagi seseorang yang senantiasa mengerjakan shalat sunnat qobliyah zhuhur empat rakaat maka ia akan mendapat pahala seperti pahala mengerjakan shalat sunnat tahajjud. Adapun lafadz niat shalat sunnat qobliyah zhuhur sebagai berikut :
USHALLII SUNNATAZH ZHUHRI RAK'ATAINl QABLIYYATAN LILLAAHI TA'AALAA, Artinya:Aku (niat) shalat sunat qabliyyah zhuhur 2 rakaat, karena Allah Ta'ala."

  • Shalat sunnat ba’diyah zhuhur

Shalat sunnat ba’diyah zhuhur memiliki banyak keistimewaan dan keutamaan seperti halnya mengerjakan shalat sunnat qobliyah zhuhur. Yaitu seseorang yang senantiasa mengerjakan empat rakaat shalat sunnat ba’diyah zhuhur maka ia akan dijauhkan oleh Allah SWT dari siksa api neraka. Sebagaimana yang dijelaskan oleh Rasulullah SAW dalam sabdanya yang artinya :

“ Barang siapa yang menetapi dengan baik shalat 4 rakaat sebelum zhuhur dan 4 rakaat sesudahnya maka Allah mengharankannya dari api neraka “ ( HR Imam tarmidzi, Abu awud, Ibnu Majjah, dan Imam Nasa’i bersumber dari Ummu Habibah )
Shalat sunnat Ba’diyah Zhuhur ini dikerjakan dengan dua rakaat atau empat rakaat setelah mengerjakan shalat zhuhur. Namun bagi yang mengerjakan shalat jum’at , maka shalat ba’diyah zhuhurnya diganti dengan shalat ba’diyah jum’at. Adapun niat shalat sunnat ba’diyah zuhur yaitu sebagai berikut :

USHALLII SUNNATAZH ZHUHRI RAK'ATAINl BA'DIYYATAN LILLAAHI TA'AALAA. Artinya: ' '"Aku (niat) shalat sunat ba'diyyah zhuhur 2 rakaat, karena Allah Ta'ala."

  • Shalat sunnat Ba’diyah Maghrib

Shalat sunnat ba’diyah maghrib dikerjakan setelah memasuki waktu shalat maghrib setelah shalat maghrib. Shalat sunnat ba’diyah maghrib dikerjakan sebanyak dua rakaat dan ang lebih utama dikerjakan di rumah. Sebagaimana yang telah diterangkan dalam hadits nabi SAW yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim bersumber dari Ibnu Umar ra katanya : 

“ Saya menghafalkan 10 rakaat ( shalat sunnat ) dari Nabi SAW yaitu dua rakaat qobliyah (sebelum) Zhuhur, dua rakaat ba’diyah (sesudah) Zhuhur, dua rakaat ba’diyah (sesudah) maghrib di rumahnya, dua rakaat ba’diyah (sesudah) isya’ di rumahnya, dan dua rakaat sebelum shalat subuh “ ( HR Imam Bukhari dan Muslim dan riwayat lain dari dua rawi tersebut yaitu disebutkn “ Dan dua rakaat ba’diyah jumat di rumahnya”. )
Adapun lafadz niat shalat sunnat ba’diyah maghrib adalah sebagai berikut :

USHALLII SUNNATAL MAGHRIBI RAK'ATAIN BA'DIYYATAN LILLAAHI TA'AALAA. Artinya:"Aku (niat) shalat sunat ba'diyyah maghrib 2 rakaat, karena Allah Ta'ala."

  • Shalat sunnat ba’diyah ‘Isya

Shalat sunnat ba’diyah ‘Isya dilaksanakan setelah mengerjakan sholat fardhu ‘isya sebanyak dua rakaat atau empat rakaat. Dimana mengerjakan shalat badiah isya itu mempunyai keistimewaan dan keutamaan yang sangat besar. Yaitu bagi orang orang yang senantiasa mengerjakannya akan mendapat pahala seperti pahalanya orang yang mengerjakan shalat tahajjud pada malam lailatul qodar. 

Sebagaimana sabda Nabi SAW yang artinya :

“ Barang siapa yang mengerjakan shalat 4 rakaat sebelum shlat ahuhur , dia seperti mengerjakan shalat tahajjud pada malam hari, dan barang siapa yang mengerjakan shalat 4 rakaat sesudah shalat isya dia seperti mengerjakan shalat tahajjud pada malam lailatul qodar.” (HR Imam Sa’id bin Mansur, dan Al Barra’ bin Azib ra )

Adapun lafadz niat shalat sunnat ba’diah isya itu adalah sebagai berikut :
USHALLII SUNNATAL 'ISYAA'I RAK'ATAINI BA'DIY-YATAN LILLAAHI TA'AALAA. Artinya:"Aku (mat) shalat sunat ba'diyyah isya 2 rakaat, karena Allah Ta'ala."

  • Shalat sunnat ba’diyah jum’at

Shalat sunnat ba’diah jumat dikerjakan setelah mengerjkan shalat jumat. Shalat ba’diyah jumat ini paling utama dikerjakan di rumah sebanyak dua rakaat atau empat rakaat. Sebagaimana yang telah diterangkan dalam sabda Nabi SAW yang artinya sebagai beikut :

“ Bahwa Nabi SAW biasa mengerjakan dua rakaat sesudah shalat jumat di rumahnya. “ (HR Jama’ah) 

Adapun lafadz niat shalat sunnat jum’at sebagai berikut :

USHALLII SUNNATAL JUM'ATI RAK'ATAINI BA'DIY-YATAN LILLAAHI TA'AALAA.Artinya:"Aku (mat) shalat sunat ba'diyyah Jumat 2 rakaat, karena Allah Ta'ala."

  • SHALAT SUNNAT RAWATIB GHOIRU MU’AKKAD

Shalat sunnat rawatib ghoiru mu’akkad adalah shalat sunnat yang tidk begitu diutmkan atau tidak dianjurkan untuk dikerjakan. Memang shalat sunnat Rawatib Ghoiru Muakkad ini mempunyai keistimewaan dan keutamaan yang besar sebagaimana yang sunnat muakkad , namun tidak sebesar atau seutama yang sunnat muakkad. 

Adapun yang termasuk dalam bagian shalat sunnat rawatib ghoiru muakkad adalah :
  • Empat rakaat sebelum shalat ashar
  • Dua rakaat sebelum shalat maghrib dan
  • Empat atau enam rakaat sebelum shalat isya
Dan untuk lebih jelasnya lagi maka baiklah akan kami uraikan satu persatu sebagaimana berikut :

  • Shalat sunnat qobliah ashar

Shalat sunnat qobliah ashar dilakukan setelah masuk waktu shalat ashar sebelum mengerjakan shalat ashar sebanyak dua rakaat atau empat rakaat. Sebagaimana yang telah diriwayatkan oleh imam Abu Dawud dari sahabat Ali ra yang artinya :

“ Bahwa Nabi SAW biasa mengerjakan shalat sebelum melaksanakan shalat Ashar 2 rakaat “

Di dalam shalat sunnat qabliah Ashar memiliki beberapa keistimewaan dan keutamaan , diantaranya yaitu :

  •  Bagi eseorang yang selalu mengerjakannya sebanyak 4 rakaat, maka ai akan diselamatkan dari siksa api neraka. Sebagaimana sabda Nabi SAW yang artinya :

“ barang siapa yang mengerjakan shalat 4 rakaat sebelum mengerjakan shalat Ashar, Allah haramkan tubuhnya dari api neraka. “

  • Akan mendapatkan rahmat dan kasih sayang dari Allah SWT orang yang selalu mengerjakan empat rakaat qabliah ashar. Sebagaimana yang telah diterangkan dalam hadits Nabi SAW yang diriwayatkan oleh Imam Admad, Abu Dawud dan Imam Tarmidzi dari sahabat Ibnu Umar ra yang artinya :

“ Semoga Allah SWT memberi rahmat kepada orang yang mengerjakan shalat empat rakaat sebelum shalat Ashar “

Adapun lafazh niat shalat sunnat qabliah Ashar adalah sebagai berikut :


USHALLI SUNNATAL 'ASHRI RAK'AINI QABLIYYATAN LILLAAHITA'AALAA.

Artinya:
" Aku (niat) shalat sunat qabliah ashar 2 rakaat, karena Allah Ta'ala."

  • Shalat sunnat qabliah maghrib

Shalat sunnat qabliah maghrib dikerjakan setelah masuk waktu shalat maghrib sebelum mengerjakan shalat maghrib , sebanyak dua rakaat. Sebagaimana yang telah dijelaskan di dalam sabda Nabi SAW yang artinya :

“ Shalatlah kalian dua rakaat sebelum mengerjakan shalat maghrib , Shalatlah kalian dua rakaat sebelum mengerjakan shalat maghrib , Shalatlah kalian dua rakaat sebelum mengerjakan shalat maghrib , bagi siapa saja yang mau “, (tetapi beiau tidak mengerjakannya) karena khawatir dijadikan sebagai kebiasaan oleh manusia”. ( HR Imam Bukhari dan Abu Dawud, bersumber dari Abdullah Al Muzani ra )

Adapun lafazh niat shalat sunnat qabliah Maghrib itu adalah :


USHALLII SUNNATAL MAGHRIBI RAK'ATAINl QAB-LIYYATAN LILLAAHI TA'AALAA.

Artinya: " .'
"Aku (niat) shalat sunat qabliyyah maghrib 2 rakaat, karena Allah Ta'alar

  • Shalat sunnat qabliah isya

Shalat sunnat qabliah isya dikerjakan sebelummengerjakan shalat isya sebanyak empat rakaat atau enam rakaat. Sebagaimana yang telah diterangkan di dalam hadits Nabi SAW yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan Imam Abu Dawud yang bersumber dari Sayyidah Aisyah ra. Katanya : “ Rasulullah SAW sama sekali tidak pernah mengerjakan shalat qabliah isya, melainkan beliau masuk rumahnya terlebih dahulu untuk mengerjakan shalat empat rakaat atau enam rakaat sebelumnya” . Adapun lafazh niat shalat sunnat qabliah isya itu adalah sebagai berikut :


USHALLII SUNNATAL 'ISYAA'I RAK'ATAINI QABLIYYATAN LILLAAHITA'AALAA.
Artinya:
"Aku (niat) shalat sunat qabliyyah isya 2 rakaat, karena Allah Ta'ala


III. Doa sesudah shalat sunnat rawatib


Setiap selesai mengerjakan shalat , baik shalat fardhu maupun shalat sunnat hendaknya kita memperbanyak berzikirdan berdoa kepada Allah SWT. Kaerena waktu sesudah shalat adalah salah satu dari waktu waktu yang mustajab untuk berdoa memohon kesejahteraan dan kebahagiaan rumah tangga , dunia dan akhirat sebagaimana berikut :

Referensi

Anda juga dapat membaca artikel mengenai sholat sunat sebagai referensi dan menambah wawasan Anda. Didalam artikel tersebut kami telah membahas mengenai tata cara sholat seta keutamaan keutamaannya.